18.10.14

Tanda-tanda Husnul Khatimah

  • Mengucapkan kalimat syahadat ketika menjelang maut. (HR Hakim, Ahmad, Ibn. Majah)
  • Mati dengan keringat di dahi. (HR Ahmad, An-Nasa'i, Hakim)
  • Mati pada hari Jum'at (siang atau malam). (HR Ahmad, Tirmidzi)
  •  
  • Mati ketika sedang beramal shaleh. (HR Ahmad) 
  •  
  • Mati "di jalan Allah". (HR Muslim, Ahmad)
  • Mati atau terbunuh (syahid) di dalam "peperangan". (HR Ahmad, Tirmidzi)
  • Mati dalam keadaan berjaga di jalan Allah. (HR Muslim, An-Nasa'i)
  •  
  • Mati karena wabah penyakit tha'un. (HR Bukhari, Ahmad)
  • Mati karena penyakit paru-paru (selaput dada), dzatul janbi. (HR Ahmad, Abu Dawud); Mati karena penyakit TBC (HR Thabarani)
  • Mati karena penyakit perut, al mabthun. (HR Muslim, Ahmad)
  •  
  • Mati karena tenggelam, al ghariq. (HR Bukhari, Muslim)
  • Mati karena terbakar, al hariq. (HR Ahmad, Abu Dawud, An-Nasa'i)
  • Mati karena tertimbun reruntuhan. (HR Bukhari, Muslim)
  •  
  • Mati karena kehamilan/kelahiran anaknya (HR Ahmad, Ad-Darimi)
  •  
  • Mati karena membela agama atau nyawanya. (HR Ahmad, Dawud)
  • Mati karena membela/mempertahankan harta miliknya. (HR Bukhari, Muslim)


“Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin, semua urusannya adalah baik baginya. Hal ini tidak didapatkan kecuali pada diri seorang mukmin. Apabila mendapatkan kesenangan, dia bersyukur, maka yang demikian itu merupakan kebaikan baginya. Sebaliknya apabila tertimpa kesusahan, dia pun bersabar, maka yang demikian itu merupakan kebaikan baginya.” (Hadits shahih diriwayatkan oleh Muslim, no. 2999 dari Abu Yahya Shuhaib bin Sinan radhiyallahu‘anhu)



Tanda Jika Allah Menghendaki Kebaikan Bagi Seorang Hamba...

وَقَالَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: (إِذَا أَرَادَ اللهُ بِعَبْدِهِ الْخَيْرَ عَجَّلَ لَهُ الْعُقُوبَةَ فِي الدُّنْيَا، وَإِذَا
أَرَادَ بِعَبْدِهِ الشَّرَّ أَمْسَكَ عَنْهُ بِذَنْبِهِ حَتَّى يُوَافَى بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ).

(Rasulullah) shallallâhu ‘alaihi wa sallam bersabda,

Apabila menghendaki kebaikan kepada hamba-Nya, Allah menyegerakan hukuman bagi (hamba) tersebut di dunia. Akan tetapi, apabila menghendaki keburukan kepada hamba-Nya, Dia menangguhkan dosa (hamba) tersebut hingga Dia membalasnya nanti pada Hari Kiamat.”

Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam mengabarkan bahwa tanda kalau Allah menghendaki kebaikan bagi hamba-Nya adalah dengan menyegerakan hukuman atas dosa-dosanya ketika di dunia sehingga ia keluar dari dunia tidak ada lagi dosa yang harus ditanggung (hukumannya) pada hari kiamat, karena barangsiapa yang dihisab amalannya di dunia maka akan ringan hisabnya nanti di hari kiamat.

Adapun di antara tanda kalau Allah menghendaki hal yang buruk bagi hamba-Nya adalah bahwa hamba tersebut tidak ditunaikan pembalasan dosa-dosanya di dunia sampai ia datang pada hari kiamat dengan penuh dosa-dosa, kemudian Allah memberikan balasan hukuman padanya. Maka ia diberikan ganjaran yang pantas baginya pada hari kiamat.

Pada hadits ini terdapat anjuran untuk bersabar terhadap musibah-musibah dan untuk ridha dengan ketentuan takdir, karena hal tersebut akan membawa kebaikan bagi hamba.

Faedah Hadits:
  1. Tanda kalau Allah menghendaki kebaikan bagi hamba-Nya, yaitu dengan menyegerakan pelaksanaan hukuman atas dosa-dosa hamba tersebut di dunia.
  2. Tanda kalau Allah menghendaki hal yang jelek bagi hamba-Nya, yaitu dengan ditangguhkannya hukuman atas dosa-dosanya di dunia sampai nanti diberikan hukuman pada hari kiamat.
  3. Kekhawatiran kalau mendapatkan kesehatan terus menerus, menjadi tanda kejelekan.
  4. Peringatan agar senantiasa berbaik sangka kepada Allah dan berharap (kebaikan) pada-Nya atas apa yang ditentukan oleh-Nya dari adanya hal-hal yang tidak disukai (yang menimpa dirinya).
  5. Bahwa manusia terkadang membenci sesuatu, padahal sesuatu itu lebih baik baginya, dan terkadang mencintai sesuatu, padahal sesuatu itu lebih jelek baginya.
  6. Anjuran untuk bersabar akan musibah-musibah.
[Diringkas dari Kitab Penjelasan Ringkas Kitab Tauhid karya Syaikh Shalih Al-Fauzan]


Must Read:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar